Berkenalan dengan "Kelam Malam", Soundtrack Seram Pengabdi Setan

Kompas.com - 07/10/2017, 07:52 WIB
|
EditorKistyarini

"Buat satu lagu aja butuh dua mingguan untuk saya ngorek segala macamnya dari pemilihan instrumen, dari cara mixing. Saya pikirin ini belum dapat frekuensinya, seperti ini seperti itu, bawellah ha ha ha," sambung Tony.

Ketika kali pertama diminta membuat soundtrack Pengabdi Setan, Joko hanya bilang padanya untuk mencipta sebuah lagu berjiwa 1960-an dan memberinya lagu "Di Keheningan Malam" milik Anna Mathovani sebagai referensi.

Sudah pernah bekerja sama dengan Joko di film The Copy of My Mind, Tony pun bisa dengan mudah menerjemahkan keinginan sang sutradara itu.

"Waktu saya bikin lagu itu belum diperdengarkan lagunya Anna. Terus saya udah bikin melodinya, tapi belum saya perdengarkan ke Abang (Joko). Tiba-tiba Abang memakai lagu itu untuk keperluan offline. Wah kok sama gitu gayanya, masih ada gitu sentuhan-sentuhannya," kata Tony.

Tidak hanya dari sisi aransemen, teknik vokal dalam menyanyikan "Kelam Malam" juga duo The Spouse pikirkan matang-matang, harus benar-benar sesuai zamannya.

"Penyanyinya Aimee Saras. Aimee tuh menjiwai banget sampai minta matiin lampu pas recording dalam studio. Pas bagian dia nyanyi, di luar mixer, dia minta dimatiin lampunya. Biar dia lebih dapet. Gesture-nya (bernyanyi) sampai kebawa kayak tahun 1960-an," ujar Tony.

"Waktu saya nge-direct vokalnya, si Aimee sampai agak kewalahan. Dalam arti, dia enggak pernah yang range-nya sampai creepy banget ya," ucap Tony.

Seram

Bicara soal suasana seram, sang sutradara mengaku sengaja menciptakan atmosfer itu lewat lirik yang ia tulis dan aransemen serta vokal dari The Spouse.

"Iya karena aku rasa bikin film itu harus ada ironinya. Lagu itu kan tentang kerinduan dan cinta, tapi dinyanyikan dalam suasana yang serem," ujar Joko.

Tony dan Aimee a.k.a The Spouse bersama Joko ternyata begitu menjiwai pembuatan lagu "Kelam Malam". Tony mengatakan, mungkin itulah lagu tersebut mudah "nyangkut" di kepala.

Bahkan bukan cuma penonton saja yang merasa begitu, mereka sebagai pencipta lagunya pun merasakan hal sama.

"Istri saya aja yang menyanyikan jadi takut. Setelah jadi, jujur aja saya agak sedikit takut kalau lagi dengerin rekamannya. Saya sendiri kena 'teror' (lagu 'Kelam Malam') ha ha ha. Istri saya abis rekaman enggak mau dengerin," kata Tony.

[Baca juga: Pengabdi Setan Tembus 1 Juta Lebih Penonton]

"Liriknya itu annoying banget sih. Hampir dua minggu saya nonton film komedi, action, yang enggak berbau thriller atau horor, buat ngapus itu he he he. Itu kami bikin menjiwai banget satu sama lain, jadi nempel di kami," imbuhnya.

Selain lagu "Kelam Malam", ada tiga lagu lagi yang diciptakan khusus untuk jadi soundtrack film Pengabdi Setan.

[Baca juga: Setya Novanto dan Chicco Jerikho Jadi Meme Film Pengabdi Setan]

Lagu-lagu itu adalah "Serenade" ciptaan Bemby Gusti dinyanyikan oleh Aimee Saras, "Karma" ciptaan The Spouse dan lirik oleh Joko Anwar, serta "Mala Pujaan Hatiku" ciptaan Bemby Gusti yang dinyanyikan oleh Joko Anwar.

Lalu tambahan satu lagu lawas berjudul  "Di Wajahmu Kulihat Bulan" yang dipopulerkan oleh penyanyi keroncong era 1950-an bernama Sam Saimun.

[Baca juga: Pengabdi Setan, Ibu Datang Lagi untuk Meneror]

Lagu tersebut digubah ulang oleh Bemby Gusti. "Kelam Malam" dan kawan-kawan bakal dirilis dalam bentuk album dan mulai bisa didengarkan secara digital sekitar sepekan lagi.

"Kami akan rilis untuk soundtrack tersebut kurang lebih 10 hari dari sekarang dan bisa didapatkan di digital, kayak Spotify, iTunes dan lain-lain," kata Tony.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

 

Konten pilihan untukmu

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.