Coming Home with Leila Chudori: Robertus Robet, Orwellian dan Kerapuhan dalam Demokrasi

Kompas.com - 12/08/2020, 07:05 WIB
Coming Home with Leila Chudori bersama Robertus Robet DOK. LEILA S CHUDORIComing Home with Leila Chudori bersama Robertus Robet

War is Peace. Freedom is Slavery. Ignorance is Strength.

MENGAPA novel Nineteen Eighty-Four yang dilahirkan tahun 1949 itu masih terasa relevan? Mengapa ia terasa seperti sebuah karya yang tetap penting di tahun 2020?

Mengapa ketika hampir semua negara mengaku sebagai penganut demokrasi, berbagai istilah di dalam novel karya George Orwell seperti Omnipresent Government, Doublespeak, Surveillence, Historical Rewriting, dan Propaganda terasa seperti sesuatu kita kenal, meski Orwell sendiri mengaku bahwa dia terinspirasi dengan situasi totalitarian di masa Perang Dunia II, Nazi Jerman dan Soviet di masa Stalin?

Dalam episode pertama podcast "Coming Home with Leila Chudori" Musim Tayang 4, dosen Jurusan Fakultas Sosiologi Universitas Negeri Jakarta Robertus Robet menyatakan bahwa Orwellian akan selalu penting.

Itu karena sifat fragility in democracy, yakni bahwa kelemahan atau fragile-nya demokrasi adalah membiarkan atau mengizinkan hal-hal yang bisa membunuh demokrasi tetap hidup, sehingga pada satu saat, jika organ-organ sebuah negara demokrasi mulai rapuh, tumbanglah segalanya.

Demokrasi adalah upaya tawar-menawar yang terus-menerus: seberapa banyak masyarakat berhak mengekspresikan kebebasan pandangan dan pikiran, hak ekonomi dan pendidikan, serta seberapa jauh aturan dan undang-undang bisa membatasi hak-hak tersebut.

Dalam upaya tawar-menawar itu, tentu saja akan ada kekacauan, kericuhan, pertengkaran, tetapi paling tidak selalu ada keinginan bersama untuk tidak berubah menjadi negara totalitarian.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dalam novel "Nineteen Eighty-Four" karya George Orwell, jagat fiktif totalitarian itu bernama Oceania.

Melalui tokoh Winston Smith, seorang anggota partai lapisan terbawah, kita langsung bertabrakan dengan sebuah dunia di mana rasa takut dan panik dipelihara dengan tekun.

Masyarakat terus-menerus didera rasa cemas oleh "serbuan asing" dan oleh pengawasan Big Brother is Watching You dari layar besar di semua sudut kota dan ruangan.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.